Posted in njul cerita-cerita.., sebenarnya..

8 things.. (you just might want to know)..

Pertama-tama, saya mau bilang terima kasih banyak ke Teh Acit dan Aul yang blognya selalu inspiratif, dengan tidak terduganya telah memberi saya PR —padahal memang ngarep ada yang ngasi setelah liat PRnya Bu Guru, heheuu— setelah sekian lama ngga pernah dapet dan ngerjain PR lagi.. —dalam artian harfiah maksudnya, heu— 😀

Kedua, saya mau minta maap karna PR-nya baru bisa saya kerjain —tuntutan pekerjaan tea ning, kalo udah cape bawaannya langsung pengen terbang ke Pulau Kapuk aja tiap ketemu sama bantal, heu—, tapi biarpun sekarang telat, selama saya jadi murid beneran, saya tetep murid yang baik dan selalu taat pada deadline ko —iya da ngerjainnya suka ngga afdol tea kalo blm deket-deket deadlinenya, oh orang Indonesia, hihihi—.. :p

Lalu apa ini sebenarnya yaa? Cenah mah AWARD gitu deeh..  😀

Accepting this award, I am asked to do the following:

1. Thank and link to the person who awarded me this award.
2. Share 8 things about myself.
3. Pay it forward to 8 bloggers that I have recently discovered.
4. Contact those bloggers and tell them about their awards.

Baiklah.. akan saya kerjakan sebisanya yaa teeeh.. Bismillah.. :

1. Kita mulai dari nama deh yaa.. Nama saya Nuzulya Safitri Ilahude, a.k.a Mia, Meong, atau Kakak Mia —kalo di rumah—, karena saya ini anak pertama dari 2 bersaudara —berhubung orang tua saya mungkin termasuk yang termakan oleh kampanye “2 Anak Cukup”-nya Pak Harto setelah adik saya lahir,, heu—.. Nah, panggilan ini berubah seiring saya beranjak dewasa, dan semua berawal dari lidah Sunda guru Bahasa Inggris saya jaman SMP, yang mem-pronounce nama saya jadi “Nujjulya“.. Sejak itu, panggilan saya jadi berubah, yang jadi Nujul lah, yang jadi Njul lah, apalagi pas udah kuliah mah makin rusak aja, ditambahkan sufiks atau prefiks, bahkan kata baru sesuka hati yang manggilnya.. Contoh : Njuleha, Njulita, Njulekong, Njulpikar, Panjul, Njul Baragajul —nah ini maksud saya, nambahin kata baru teh—, dan yang paling bagus, hingga sukses jadi nick/username saya hampir di setiap jejaring sosial, adalah Angelina Njuliebiggest credit goes to Kang Aski, hehe— 😀 … Cumaaaan, secara saya reporter yang akan dikenal seantero INDONESIA, kan ngga mungkin yaa, on air dengan nama itu —betapapun seksi kedengerannya—, jadilah ‘nama generik’ MIA ILAHUDE selalu saya pakai di akhir setiap berita yang saya liput.. 😀

2. Ngomong-ngomong tentang liputan, hmm, tanggal 10 bulan Februari 2011 ini, alhamdulillah genaplah saya 6 bulan jadi REPORTER BERITA sebuah stasiun TV swasta tertua di Indonesia.. Ko bisa sii, Njul yang sarjana Biologi gitu, nyasar jadi jurnalis? Pertanyaan jackpot yang hampir semua orang tanyakan ketika mereka bertemu saya.. Jawabannya adalah : Dari saya kecil, udah kepalang kepincut sama Desy Anwar —kayanya teh kereeen aja gitu padahal teh, yaa emang keren, heu— sehingga, sejak itu saya jadi punya mimpi ingin jadi penyiar berita.. Anyway, apapun pekerjaannya,  kan yang penting kita bahagia menjalaninya.. 😀 Naah, setelah dijalanin, walhasil saya lebih memilih untuk mematikan mimpi itu..  Ternyata eh ternyata, lebih seru jadi reporter lapangan looh.. 😀 Lebih punya banyak kesempatan untuk ketemu orang dari berbagai latar belakang, dan aadaaa aja pembelajaran bisa yang diambil setiap hari —misal : pagi ketemu Menteri, siang ketemu tukang sampah, tapi ini emang pernah kejadian lhoo—, tanpa harus terbatas pergaulan di News Room, Studio dan tempat liputan yang sebagian besar undangan Press Conference, yang —if I may say— tidak banyak memberi kesempatan untuk jadi pribadi fleksibel.. —emangnya kawat, heuSementara, sepertinya saya ini punya nafsu keingintahuan dan semangat belajar yang besar, yang menurut saya, tidak bisa dipuaskan jika saya hanya berkutat disitu-situ saja.. Bahkan, saya sudah mulai melirik profesi lain yang bisa memuaskan rasa ingin tahu sekaligus membesarkan pundi-pundi tabungan untuk saya menikah nanti —nabung heula weh, jeung sahana mah belakangan aja juga bisa mungkin, heu—..

3. Nyambung ke nikah nii, heu.. Berhubung saya adalah peranakan ¾ Gorontalo dan sisanya Melayu Medan asli tanpa ada suntikan sedikitpun Jawa, ataupun Sunda, Papa dan Mama selalu ingin anak gadisnya menikah dengan adat asli Gorontalo kalo calonnya mah bebas dari mana aja.. Beruntung, Nenek saya masih dicukupkan rezeki punya Wedding Organizer sendiri, dan beliau bahkan sudah menyiapkan baju dan pelaminannya, tapi, yang jadi masalahnya, KAPAAAAN?  Heu, entahlah.. Eh, ngga entahlah juga sih, tapi.. Saya ini masih muda gituuuh, baru juga akan 23 tahun ini.. Dan saya selalu percaya, semua ada waktunya.. Seperti kata lagunya Anggun kesukaan saya, —tapi bukan teh Anggun Oktari loh, heu, kalo Teh Anggun mah saya sukanya sama blognya yang selalu rame :p—

“Yang aku tunggu, masih kucari.. Yang aku tunggu, saatnya jatuh cinta lagi..”

4. Anggun itu cuma salah satu selera musik kesukaan saya aja, sisanya banyak, heu.. Saya termasuk yang orang yang ngga bisa hidup tanpa musik.. Sambil bersiap untuk berangkat kerja, kuping saya ini tiap hari harus disumpel earphone.. Seperti mood-booster, buat saya, music builds my mood.. 😀 Sebagai perempuan berjilbab, sebenarnya selera musik saya bisa dibilang agak-agak anomali —teuing anomali, teuing gaul extrim, hadaaah— dibanding yang lain ya.. Kalo yang lain mah mereun ngedengerinnya nasyid, kalo saya.. sukanya sama lagu-lagunya Pitbull, Far East Movement, Daft Punk, Imogen Heap, Craig David, bahkan yang ajeb-ajeb, kayak Tiesto, Royksopp, Kei$ha sama Benny Benassy.. 😀 Bukan berarti ngga suka nasyid sih, tapi mungkin seleranya lebih ‘masuk’ aja.. Saya juga suka jazz-jazz groovy kayak Jamiroquai, Incognito, Maliq & D’Essentials, Kings of Convenience, atau pop electric kayak Tahiti 80, selain musik klasik —secara saya ini juga bisa main biola—  dan BOYS BAND —pastinyaaa—, macem Westlife dan Boyz II Men.. Ngga cuman suka ngedengerin aja, saya juga doyan karaokean koo.. 😀 Tapi sayang, setelah saya pergi mengadu nasib ke ibukota, kehidupan perkaraokean bersama genggong dan teman-teman —saya sih nyebutnya— berhedon saya praktis berhenti.. 😦 Nanti mah cari yang doyan karaokean juga ahh, biar cocoookkk.. 😀 —loh?

5. Sesuatu tentang saya yang ngga banyak orang tau, adalah saya pernah ikut audisi Indonesian Idol tahun 2005 looh.. 😀 Meskipun ngga lolos, tapi itu suatu pengalaman luar biasa buat saya, yang memang biasa naik turun panggung pegang mic —baca : jadi vokalis band, jaman SMP sama SMA, heu—.. Ngantri selama hampir 6 jam bersama ribuan peserta audisi lain dari seantero Jawa Barat di Sabuga, sampe ngebelain bolos sekolah segala, cuma buat nyanyi “Angel” nya Sarah McLachlan di depan produser lokal —belum sampe ketemu Anang sama Indra Lesmana nya tea— selama kurang dari 5 menit.. Hahaha.. Uyuhan pisan nya kalo dipikir-pikir teh.. Nyaa, bilih we rejeki ini mah, jadi ngetop, eh, alhamdulillah jadi reporter sekarang.. :p

6. Sebelum saya jadi reporter, sebelum wisuda malah, heu.. Saya pernah diet gila-gilaan —lebayatun ketang, ga segitu gilanya juga, haha— dengan bantuan layanan klinik dokter kurus bernama Dr. Wilbert di bilangan Leuwi Gajah nun antah berantah sono. Hanya bermodal Rp250 ribu saja (sebulan), dan larangan makan daging hewan —ayam, daging, dan ikan, heug siah kalo telor sama susu dilarang juga udah ngga ngerti lagi mau makan apa— dan hal-hal berbau minyak kaya gorengan, nasi padang, dan sejenisnya lah, akhirnya bobot badan ini berhasil berkurang 15 kilo hanya dalam 3 bulan saja.. heu.. —eh, tapi itu sambil lari 8 keliling Sabuga tiap 2 hari sekali sama berenang 20 kali bolak-balik kolam 50 M tiap ladies day di kolam Sabuga, hahaha— mau kurus mau gemuk sebenarnya kita tinggal cari yang benar-benar mau nerima kita apa adanya kok.. 😀

7. Selain suka berenang dan suka lari —tapi ngga termasuk lari dari kenyataan looh, haha— ada satu lagi kesukaan saya.. Suka jatoh sembarangan.. Ya, saya memang punya masalah sama keseimbangan dari kecil.. Mungkin bagian ligamen lutut saya punya masalah dalam penghantaran impuls neuron..

Neurotransmission System

Entah bagian mananya dalam sistem ini yang bikin lutut saya jadi sering kram kalo mau naik tangga, atau lari tiba-tiba.. Biasanya suka jadi mendadak ngga bisa dibengkokin gitu, dan……… BRUK! —jatoh maksudnya, heu— Pernah jaman SD, saya lari ngejar temen di lapangan, terus.. yak, anda pasti bisa membayangkan, badan sebesar ini, tiba-tiba jatoh ngga ada angin ngga ada ujan.. —sakit sih enggak, malunya itu, NGGA NAHAAAN.. :D— Kata Om saya yang dokter, ini bisa jadi otot lutut saya yang lemah, dan bisa diterapi sebenarnya.. Buat saya asal sebelum ngapa-ngapain “dipanasin” dulu mah ngga apa-apa da, masi bisa lari cepet.. Kalo kaki  ini masih bisa diterapi, sayangnya sampai sekarang saya masih mencari yang bisa menerapi hati ini.. —eeaaaa

8. Yang terakhir.. Kalo tadi ngomongin yang saya suka, ini bagian yang ngga saya suka.. Saya paling benci sama pengamen yang make topeng putih berkerudung sambil joged-joged.. It’s so damn horrifying!! —kalo di plurk udh dikasi emot (gbah) da iniNgga ada salahnya sih si pengamen itu, tapi entah kenapa saya selalu menutup mata tiap kali ada dia di setopan mana pun.. Dan yang paling saya benci, si pengamen ini sukanya tiba-tiba mucunghul di samping kaca mobil..Bikin kaget,, (-__-‘)  Selain pengamen bertopeng itu, ada satu lagi yang saya ngga suka, yaitu, nyuci sendok.. Entah kenapa, mungkin memang udah turunan anehnya Mama dan Nenek juga punya kecenderungan ketidaksukaan yang samatiap kali cuci piring, sebanyak apapun piringnya pasti dicuci, tapi bagian sendoknya, biasanya saya tinggal, oleh-oleh buat besok, atau buat nanti kalo lagi mood biasanya terpaksa sih kalo udah ngga ada lagi stok sendok untuk dipake.. Buat saya, nyuci sendok itu ribet, dan saya termasuk yang perfeksionis kalo nyuci sendok paling ngga bisa nyuci sendok dengan teknik sekaligus banyak, harus satu-satu, sampe bersih dibilas— Orang bilang, hidup itu harus saling mengisi. Kalo saya ngga suka nyuci sendok, mungkin saya harus mencari yang mau.. Gitu juga kalo (misalnya) orang lain takut sama tikus, (mungkin) butuhnya orang kaya saya yang takutnya sama kecoa meni nyambung— heu.. 😀

It’s a wrap! Begitulah 8 hal tentang saya yang (mungkin) anda belum tahu.. 😀 Sekarang, tugas saya adalah meneruskannya untuk 8 orang lagi..     —jangan lupa di-hyperlink yaa

So, I dedicate this AWARD to..

1. Sahabat terbaik saya sejak SD yang baru Desember 2010 kemarin resmi menggenapkan separuh agamanya, Monika Pury Oktora, mau denger cerita tentang ke-penganten baruan-nya dong, heu.. 😀

2. Sahabat seperjuangan saya di Biologi, Pradiptadjati Kusuma yang meskipun usianya masih muda belia, tapi prestasinya luar biasa, hehehe..

3. Teman berbagi dan bertukar pikiran saya, yang blognya selalu inspiratif, dan kocak, Tejo Bawono, mungkin akan rame kalo dia yang cerita.. 😀

4. Baru ketemu sih sama blog akang satu ini.. Selama ini saya cuma tau beliau sebagai kakak dari sahabat saya aja.. Kang Dani Badrazamani.. 🙂

5. Idola saya jaman Fir’aun dagang cireng —haha, emang pernah yah— di LSS dulu, Kang Galih Sandy Agung yang sekarang hidup di kota kelahiran saya, tapi udah lamaaaaaa banget ngga update blognya.. Semoga bisa memotivasinya menulis lagi.. 😀

6. Si Cantik, Nurul Aufa yang selalu semangat, pasti seru deh..

7. Orang yang banyak menyuntikkan background info tentang berbagai macam kasus ketika saya harus meliputnya,  heu.. Kang Dwi Sawung, coba misterinya sedikit diungkap yaa.. :p

8. Sahabat saya sejak SMP, dulu gila tapi sekarang blognya suka inspiratif, heheu, entah ketiup angin apa jadi bijak gitu ya, mau dooong ketiup jugaaa, heu..yak,  Rizal Dwi Prayogo..

Advertisements