Posted in motivasi, njul cerita-cerita.., ODOPfor99days2017

Resolusi, oh resolusi….

066078200_1451654125-happy-new-year-2016-resolution-ideas-meme-6

“Udah tahun baru nih, lo kapan kawin?”

“Anaknya udah 2 tahun ya Bu, kapan dong nambah adeknya?”

“Udah tahun 2017 nih, lo kapan kurusnya?”

Pertanyaan-pertanyaan itu, biasanya selalu bertebaran di momen-momen tahun baru, termasuk yang terakhir, yang paling menohok buat saya hahaha. Tahun baru, selalu identik dengan resolusi.
Ya, resolusi. Apa sih resolusi itu?

Kalo kata KBBI sih,

resolusi/re·so·lu·si/ résolusi/ n putusan atau kebulatan pendapat berupa permintaan atau tuntutan yang ditetapkan oleh rapat (musyawarah, sidang); pernyataan tertulis, biasanya berisi tuntutan tentang suatu hal.

Bottom line : Kebulatan (tekad).

“Tahun ini, gue harus punya resolusi niii! 2017 ini 2017!”

“Resolusi mah, udah aja pake resolusi tahun sebelumnya yang ga kesampean!”

Di sela kepusingan ngerjain rundown berita siang ini, Mbak Woro, produser senior saya tiba-tiba ngacapruk soal resolusi 2017, sambil pesen beliin gado-gado ke OB kantor. Tahun ini harus berubah pola makan, jadi makan sehat, katanya. Secara, abis pusing ngerjain rundown, kita emang kalo makan sukanya kadang mentok apa aja yang ada di kantin, kan.. Ketoprak lagi, ketoprak lagi, gudeg lagi, gudeg lagi.. Itu sih saya aja kali ya.. Haha.

Anyways, saya jadi kepikiran juga, ini udah hari kedua di tahun 2017, tapi ga kaya tahun-tahun sebelumnya, saya kok ga begitu antusias mikirin resolusi tahun baru. Ini apa sayanya yang males, atau sekarang jadi cepet pasrah yak… -__-”
Padahal dulu pas jaman SMA, kayanya tiap tahun baru udah rajin nulis resolusi di notes atau diary dengan warna-warni lengkap biar semangat.. Bahkan dulu rajin bikin target 5 tahunan (yang sekarang entah kemana ya notesnya.. Malu juga sih kalo ketemu, isinya lengkap ada daftar kecengan juga, haha, kegilaan masa muda)..
Tapi kayanya udah ketuaan kali ya, kalo sekarang bikin-bikin kaya gituan, mau kepala tiga masak ya masih pake tempel-tempel, stabilo dan spidol warna-warni. 😀

Terlepas dari segala kontroversi merayakan tahun baru, sebenarnya resolusi (yang ditulis dan diabadikan) itu punya makna penting sih. Dia bisa jadi target life goals kita, apa yang mau dicapai dan apa yang gagal dicapai  dan bisa diteruskan di tahun berikutnya.

Jadi, di postingan perdana #ODOPfor99days2017 yang ditulis curi-curi kelar on air Kompas Siang 2 Januari 2017 ini, saya akan membulatkan tekad, membuat resolusi.

1) Memboyong Kynan ke Jakarta
Gak kerasa udah 2 tahun lebih 2 bulan, dia tinggal bersama nenek-kakeknya. Udah saatnya saya dan si Mas berhenti jadi LDP (Long Distance Parents) dan bonding sama Kynan. Selama ini ga pernah ada masalah untuk bonding sih, dia juga ngga sampe lupa sama orangtuanya, tapi pengen cepet-cepet diboyong biar dia bisa lebih cepet punya adek juga… Hehe.

2) Belajar (dan menghapal) Al Quran
Dengan kehadiran Kynan yang makin besar dan makin kritis, semoga Ayah Bunda nya tahun ini bisa lebih banyak meluangkan waktu untuk kembali memperdalam ilmu agama untuk fondasinya kelak. Bismillah.

3) Makan sehat
Selama 2016, kebiasaan ini paling lama bertahan cuma seminggu. Now it’s time for a change (kalo istiqomah, hahaha… Ayo dong Njul, harus!)

4) Kurus
It’s been on the list for like……….. almost a decade. HAHAHAHAHA.
Suuuusaaaaaaaah banget menaklukkan jarum timbangan, biar bisa turun paling gak 10 kilo aja… Abis melahirkan, kayanya susaaaah banget turun lagi. Tapi gogoda teh ya, banyak banget pas udah niat mau kurus tu.. Pengen nangis kalo liat timbangan, tapi ga tahan kalo liat martabak keju ovomaltine. Duh!

5) Olahraga Sekali Seminggu
Urusan olahraga, saya selalu inget salah satu hadits yang isinya Allah selalu suka amalan baik yang sedikit, tetapi istiqamah. Ga mau ambisius juga punya target olahraga tiap hari tapi ujungnya goleran cuma di kasur aja, haha, penyakit.

6) Writing Resolution!
Ini jadi salah satu alasan kenapa saya pengen gabung ke komunitas ODOP ini. (Makasih Monik, udah diajakin :-*) .. There’s a lot of things going on in my head, tapi ga punya waktu buat nulis. Bismillah, mudah-mudahan bisa jadi jalan buat refreshing juga biar ga cuma nulis naskah berita aja yang makin hari makin rudet dan ada-ada aja… #baelahcurcoldikit

7) Nabung Haji
Beruntunglah orang-orang yang sudah dapat kesempatan untuk berhaji. Saya jadi makin semangat untuk nabung haji setelah Monik, sahabat saya sejak kecil, di usia seumuran saya, udah bisa berhaji, meski berangkat dari Belanda karena lagi sekolah disana. Saya sih ga muluk-muluk amat pengen berangkat haji dari negara lain.. Yang penting udah niat ngantongin nomor porsi, nunggu waiting listnya semoga Allah SWT masih berbaik hati untuk ngasih saya umur… 🙂

Baru tujuh. Tapi bikin resolusi tahun baru itu kan bukan balapan juga yak, pabanyak-banyak. Pastinya masih akan ada target-target dan impian jangka pendek lain yang pengen dicapai di tahun ini. Semoga inget untuk update, dan diberi Allah kekuatan dan kesempatan untuk mewujudkannya.

BISMILLAH! 😀

Advertisements
Posted in motivasi

menjadi bagian dari solusi masalah sampah.

image
Screen capture laporan warga di Facebook

An-nadzaafatu minal iiman.
Kebersihan itu sebagian dari iman.

Kalimat yang suka seliweran di stiker, dan di dinding sekolah ini, pasti udah sangat familiar ya.
Asli, saya baru tahu, ternyata kalimat ini ada yang bilang bukan bagian dari Hadits Nabi. (yang mau baca, bisa diintip disini).

Anyway, meskipun bukan Hadits, tapi penanaman jiwa cinta kebersihan sejak dini emang pengaruh sih ya sama perilaku orang. Dulu pas masih SD, tiap pagi kalimat ini dibacain tiap mau belajar di kelas. Walaupun dulu ga ngeh tea ini apaan sih maksudnya haha.Tapi seiring lama-lama makin besar, makin paham maknanya kalau Islam menjunjung tinggi orang yg senang kebersihan, kesucian, dan keindahan.

Kembali ke foto di atas. Serem yaa.. Lautan sampah kiriman warga Bandung yang entah dari mana aja. Kalo udah gini, ntar banjir, kasian kan korban banjirnya.

Sampah memang masih jadi salah satu masalah terbesar Indonesia setelah narkoba, dan korupsi. Bayangin, menurut data KLHK tahun 2015, Indonesia bahkan masuk dalam peringkat kedua di dunia sebagai penghasil sampah plastik ke Laut setelah Tiongkok. Gilee cyin. Mending kalo yang jadi nomer dua ini Rio Haryanto di balapan F1. Itu baru bikin bangga. Nomer 2 penghasil sampah dunia, men. Apa-apaan.

Pas denger data konsumsi plastik, tambah bikin semaput lagi. Bayangin, menurut Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (APRINDO) dalam setahun, produksi sampah plastik kita udah mencapai 10,95 juta lembar sampah kantong plastik. Setara dengan sekitar 60 kali luas lapangan sepak bola. ISINYA SAMPAH SEMUA.

image
9 cara mengurangi sampah (Foto :Yahoo)

Mulai 21 Februari 2016, pemerintah akhirnya mulai serius lah, mengampanyekan diet plastik dengan menerapkan program plastik berbayar, yang baru berjalan sementara di 17 kota sebagai pilot project. Sayangnya, harga plastiknya kemurahan. Orang ga kerasa disuruh bayar. Masa cuma Rp200 perak? Saya yakin, yang masa bodo bayar 200 perak pasti lebih banyak daripada yang mau repot-repot bawa kantong belanja. (Tapi saya termasuk bagian yang mau bawa kantong belanja lho, daripada bayar. Dasar mental ibu-ibu, 1000 does matter.)
Coba plastiknya dinaikin jadi Rp5000 selembar, pasti kerasa, lebar mayar 10 rebu, yg dibeli harganya ga seberapa.

By the way busway, dibandingin negara maju, pengolahan sampah di Indonesia masih sangat urdu. Kumpul, tumpuk, bakar. Eh, mending deng dibakar. Kumpul, tumpuk, buang ke sungai. Ga heran bisa jadi ngumpul di sungai semua.

Boro-boro mau memilah sampah, ntar juga diaduk-aduk lagi sama pemulung (hayo pasti banyak nih yang ngerasa kaya gini, termasuk saya sih). Terus aku kudu piye? Da emang gitu kenyataannya.

Sebenarnya, ada beberapa hal kecil yang bisa kita mulai lakukan buat mengurangi sampah plastik :
1) Bawa kantong belanja KEMANA PUN!
Selipkan dalam ransel, atau handbag. Ga usah yang gede-gede, yang nanggung aja biar ga terlalu gendut lipetannya. Dengan begitu, kita ga bakal lupa, misal pulang kerja mau sekalian mampir Alfamart atau Indomaret.
2) Gunakan kembali kantong plastik
Mungkin ga cuma saya aja sih, banyak juga yang kepikiran untuk menggunakan kantong plastik sebagai wadah sampah. Setidaknya kita ngga buang si plastik itu begitu aja, masih ada gunanya.
3) Mulai memilah sampah dan setorkan ke Bank Sampah
Saya tahu ini berat. Repot. Tapi percayalah, ini langkah besar buat lingkungan kita. Bank sampah di sekitar kita sekarang udah banyak kok. Tinggal kita cari aja mana yang deket rumah. Dapet duit juga lagi. Kalo rajin, bisa dapet lebih banyak lagi.

Ini daftar beberapa Bank Sampah di Jakarta dan sekitarnya :
1) Yayasan Bunga Melati Indonesia
Bank Sampah Melati Bersih
Perumahan Bukit Pamulang Indah, Blok F.20/5. Pamulang Barat, Pamulang, 
Tangerang Selatan, Banten. Telp. (0851)01833014
Hari/Jam Kerja: 08.00 – 16.00
Email: banksampahmelatibersih@gmail.com
2) Bank Sampah My Darling
Jl. Sultan Agung No. 20, RT. 001, RW 01 Kel. Guntur, Kec. Setiabudi, Jakarta Selatan
3) Bank Sampah Poklili Depok
Griya Lembah Depok RT 3 RW 24, Kelurahan Abadi Jaya, Kecamatan Sukmajaya, Kota Depok
4) Bank Sampah Cilincing
Kampung Beting Indah Jl. Beting Indah No.2 RT 5/9 Kelurahan Semper Barat Kecamatan Cilincing Jakarta.

Masih banyak lagi sebenarnya.
Buat yang pengen lihat peta dan lokasi Bank Sampah di Jakarta yang lebih lengkap, bisa dilihat pada link ini .

Saya percaya, suatu hari masyarakat Indonesia bakal sadar untuk melakukan sesuatu buat lingkungan. Tapi entah kapan.

Menulis : Bangkit dari kubur.

Menulis blog lagi, adalah suatu tantangan yang cukup menantang-naoon deui. Tapi, thanks to sahabat karib saya sejak kecil yang selalu tertarik dengan dunia tulis menulis, dan kini terpisah ribuan mil-doi di Belanda, sekolah-tapi tetap istiqomah mengisi blog nya dengan tulisan-tulisan yang sederhana tapi tetap inspiratif, sukses membuat saya kembali tergerak menulis blog lagi. Yes, makasih Monik, meskipun jauh, Njul tetap mengintip setiap postingan kamu, jadi silent reader. Heheheh.

Gara-gara buka-buka blog doi lah, saya baru tahu-setelah bertahun-tahun, I left this blog neglected– ternyata sekarang WordPress punya tampilan yang cukup user-friendly meskipun dibuka dari smartphone. Hare gene buka-buka laptop, cuma buat ngeblog doang. Ribet bok. Haha, wartawan kok males nulis, wartawan macam apaaa..

Justru karena tiap hari berjibaku dengan kata-kata, diksi, menentukan efisiensi kalimat, belum lagi mikirin durasi dan kesesuaian naskah sama gambar, efek dramatis audio visual, udah keburu mumet duluan mau nulis pengalaman in the end of the day. Rasanya udah pengen melempar diri ke kasur aja terus merem-setelah masak nasi, nyiapin lauk pauk, endeswey endebrey– setiap sampe di rumah. Bororaah mau buka laptop terus nulis blog. Haha, itu mah sayanya aja yang males. 

Tapiiii, setelah melihat semangat ODOP yang dimiliki teman-teman, semangat menulis jadi bangkit lagi. Mungkin masih dalam pencarian untuk menjadi sesuatu yang inspiratif, banyaknya mah capruk aja.

Terima kasih sudah menghabiskan waktu membaca come-back-post saya yang tidak penting dan ditulis saat lagi ngemil bala-bala ini. Semoga saya bisa istiqamah lagi menulis blog.

Bismillah.

ap_blog_jchewitt-quote