Posted in njul cerita-cerita.., sebenarnya..

(talking about) coffee.

“Black as the devil, hot as hell, pure as an angel, and sweet as love”

Gitu ceunah katanya, cara menghidangkan kopi yang paling enak, menurut Charles Maurice de Talleyrand¹ (1754-1838).

Coffee-addict,  yes, I am. Sehari minimal 2 cangkir. Kalo lagi kalap, bahkan bisa sampe 3. Dulu mah ngga gini-gini amat sebenernya.  Sejak saya kerja apalagi. Kalo sebelum liputan ngga kena kafein teh, asa haroream gerak —padahal sayanya aja mereun yah, heu—.

Kalo saya yang ditanya cara menghidangkan kopi paling enak, mungkin akan saya tambahin sedikit :

Creamy as ice-cream, and sweet as Javanese.

Why Javanese? Karena, katanya, orang Jawa itu kalo bikin apa-apa, rasanya pasti manis, termasuk kopi, atau teh. Dan, menurut saya, dari situlah keliatan bedanya, pergi bertamu ke rumah orang Jawa, sama orang Sunda. Kalo bertamu ke rumah orang Jawa, pasti disuguhinnya teh manis —yang manisnya luar biasa—, sebaliknya, kalo bertamu ke rumah orang Sunda, disuguhinnya teh pahit. Eh, naha ini jadi ngebahas pergi bertamu? :-p

Nah, buat saya, kopi yang enak itu harus manis. Sampe ada temen saya yang suka nuduh saya orang Jawa —padahal bukan—, saking manisnya kopi yang saya minum. Ngga cuma kopi aja sih, mau teh, mau susu, angger weh harus manis. Masalah pake susu sih, hmm, itu gimana selera. Biasanya selalu saya tambahin 2 sendok susu —kumaha teu gendut coba, susuna loba— . Tapi, saya memang termasuk yang jarang minum kopi tubruk.  Kalo butuh aja, buat belajar, siap-siap ujian, sama latihan sidang —tuh kan jadi kangen kuliah lagi—.

Satu mimpi saya adalah : mencicipi rasa kopi dari seluruh dunia.

Udah banyak koleksi kopi yang sampai di lidah. Alhamdulillah, mimpi ini sedikit terbantu karena Papa sering dinas ke luar kota —dan seringnya teh yang jauh tea, suka dikasih beras sekalian gitu baliknya teh, hahaha— kayak Lampung, Flores, NTT, Sidikalang —yang rasanya luar biasa aseem, tapi ramuan racikannya bisa bikin saya 100 watt semalem suntuk—, dan saya suka semuanya, karena masing-masing rasanya unik dan punya ciri khas tertentu. Tapi sayang, sampe sekarang, baru ini aja yang aga-aga impor.

😀 —big thanks to Kak Annisa Purbasari *peluk*—

Lebanese Coffee

Mungkin saya harus bersabar mencari yang suka dan mau diseduhkan kopi setiap hari sebelum berangkat bekerja… 🙂

=======================================

¹ Seorang negarawan Perancis, kalo kata National Geographic mah..

Advertisements