Posted in kuliner, ODOPfor99days2017

Nikmatnya Martabak Legendaris “Nikmat Andir” Bandung

“Mang, martabak enak yang biasa dicari orang Jakarta itu yang mana yah?”

Malu-malu tapi penasaran, saya tanya sama Mang-mang parkir. “Disitu Neng, parkir aja disini,” tunjuk si Mang dengan ramah.

Malam itu, keluar dari mobil, saya disambut aroma wangi butter mahal, Wijsman. Apal banget sama wangi butter ini, karena Mama suka bikin kue—dan tentu saja saya sebagai anak gadis yang baik, dan berbakti pada orang tua, selalu dengan senang hati membantu………… ngabisinnya, heu 😀

Berjalanlah saya, si Mas, dan Kynan menyusuri jalan Andir, mengikuti wangi Wijsman itu. Kesannya teh kaya jalan jauh ya, padahal mah paling cuma 50 meter dari tempat parkir mobil tadi. Eh tapi serius loh, wangi Wijsman yang menggoda itu kecium sampe sejauh itu.

nikmat-andir-crop
Martabak Nikmat Andir, Jl. Jenderal Sudirman No. 413, Bandung

Di sepanjang jalan Andir, di Bandung, emang banyaaaaaak banget tukang martabak, yang kalo liat sepintas (papannya) kayanya enak semua—atau sayanya aja meureun ya yang kelewat nggragas, liat papan reklame martabak apa aja jadi laper, wkwk.
Sebagai orang yang menghabiskan masa kecil selama hampir 23 tahun di Bandung (coret ketang sebenarnya, secara 20 tahun di Kopo, sisa 3 tahun di Cimahi.. Ah bodo, tetep Bandung sih, gigireunnya, angger maksa, haha), baru kali ini saya tau kalo ada martabak legendaris yang namanya Nikmat Andir ini.

“Neng, ini martabak teh legendaris pisan, udah dari tahun  1975. Enaknya sampe bikin macet kalo udah weekend, orang Jakarta pada kesini semua cari oleh-oleh.”

Tadi si Mang parkir emang udah kasih saya “teaser“. Katanya, “Neng, ini martabak teh legendaris pisan, udah dari tahun  1975. Enaknya sampe bikin macet kalo udah weekend, orang Jakarta pada kesini semua cari oleh-oleh.” Wow. Segitunya banget kayanya enaknya martabak ini. Melambungkan ekspektasi.

Ga ada yang spesial dari tampak depan ruko Martabak Nikmat Andir yang terletak di Jalan Jenderal Sudirman no. 413, persis di depan Pasar Andir itu. Cuma papan harga martabak yang menyambut pelanggan aja yang SPESIAL WOOOOW BANGET, bikin mata melotot. Haha.

img_20170107_203045_1
Daftar Harga Martabak Manis Nikmat Andir (Dok. Pribadi, Januari 2017)

Kalau dilihat dari daftar menunya, sebagai pengusaha kuliner legendaris, Nikmat Andir berhasil menempatkan diri dan bertahan di dalam ketatnya persaingan dunia permartabakan, yang makin kesini makin aneh-aneh, dan inovatif. Ga cuma dari segi rasa, tapi juga dari segi harga. Daftar harga disini, ga jauh beda dengan harga martabak Pecenongan Jakarta yang juga terkenal jadi salah satu pionir martabak bertopping premium.

Setelah diskusi panjang lebar sama si Mas, akhirnya kita pesen martabak Black Forest Keju. Dapet nomer antrean 19. Ternyata saya cukup beruntung di malam minggu itu, karena biasanya antreannya lebih gila-gilaan lagi. Ga heran, disana disediain banyak kursi dan kita bisa jajan beragam minuman siap saji yang disediakan di kulkas. Yah mayan lah ya, untuk “menghibur” para pelanggan yang kebagian nomor antrean bontot ibarat antre sembako.

Satu yang menangkap perhatian pas lagi nunggu martabak saya dibuat, adalah yang buat martabaknya. Bukan mas-mas, bukan abang-abang, tapi engkoh-engkoh paruh baya yang gapeee banget nuang adonan, kasih topping, dan motong-motong martabak yang udah jadi, siap dibungkus, semuanya dengan kecepatan tinggi. Nonton mereka buat martabak aja udah berasa nonton atraksi apa gitu, asli keren. Ada dua orang engkoh-engkoh, yang kayanya mereka punya pembagian tugas sendiri-sendiri, yang satu buat martabak, yang satu nabur topping, motong dan ngebungkusin. Merhatiin garis wajah engkoh-engkoh ujung tombak Nikmat Andir ini aja udah menggambarkan betapa legendarisnya martabak ini. Secara mereka udah memulai usaha ini dari tahun 1975, saat mereka masih pada jadi mas-mas kali yak.

img_20170107_203316
Duo Engkoh Martabak Nikmat Andir

Ga perlu nunggu terlalu lama, nomer pesanan saya dipanggil, dan tinggal bayar. Wangi dan kehangatan yang merembes dari dalam kotak, bikin saya ga tahan untuk ngintip isinya. Slurrp!

img_20170107_211325_1
Martabak Black Forest Keju Nikmat Andir, mmm, yummy!

Hasrat pengen gigit martabak gendut nan menggugah selera ini saya tahan sampe rumah. Ternyata bener. Ono rego ono rupo. Endes surendes sumadirendes. Si Kynan aja saking doyannya bisa makan 3 potong sendiri. Sumpah ini bukan blog berbayar, tapi I strongly recommend this Martabak Nikmat Andir buat anda-anda yang ingin merasakan salah satu nikmat surga dunia—setelah nikah dan durian monthong, versi saya mah, wkwk..

Daging martabaknya tebal, lembut, juicy, penuh sari butter, dengan keju melimpah, dan susu (kental manis loh ya) yang tumpah ruah.. Kebayang ga? Diameter lingkaran cetakannya lebih besar daripada martabak biasa. Saking gedenya, sampe masih nyisa buat besoknya dan masih tetep lembut. Paling kalo mau lembut seperti sedia kala  bisa dimasukin ke magic jar 10 menitan.

Mahal sih memang, tapi ga nyesel, dan besok-besok pengen beli lagi, nyobain rasa lainnya. 

Sometimes, we have to pay more to enjoy the sweetness of life, don’t we? 🙂

Posted in life hacks, njul cerita-cerita.., ODOPfor99days2017

Ketika Kami Jadi Korban Perampokan

Waspadalah.. waspadalah.. waspadalah..

Tengah malam itu, kata-kata Bang Napi mendadak terngiang di kepala. Rasa terkejut, sedih, hampa, kosong, bingung, dan marah, campur jadi satu. Kejahatan memang gak pandang bulu, dan gak pakai permisi (ya iya kalo malingnya datang pakai permisi, assalamualaikum, spada… situ mau nyolong apa arisan?).. Sumpah, seumur hidup saya nggak pernah (dan jangan sampai pernah sekali-kali lagi, naudzubillah) ngebayangin bakalan jadi korban perampokan.

19 Januari 2017. Malam itu, jam tangan masih menunjukkan pukul 00.15 saat saya turun dari boncengan si Mas, untuk buka gembok rumah. Sekali, dua kali, tiga kali, gembok yang biasanya bukanya lancar, tumben-tumbennya jadi macet. Beranjaklah saya ke ruas pagar yang satunya, mencoba alternatif jalan masuk dari yang biasanya.

Mimpi buruk dari malam yang (seharusnya berakhir) menyenangkan, sepulang kami nonton La La Land di XXI Gandaria City, dimulai.

Gembok di ruas pagar yang satunya lagi LENYAP. Lembaran fiber yang menempel di pagar, sudah rusak disobek paksa.. Mobil memang masih terparkir di tempatnya, tapi PINTU SAMPING RUMAH UDAH NGABLAK KEBUKA LEBAR. Kusen pintu udah rusak dibobol linggis. Itu momen pertama jantung mau copot. Kalo dikasih music score kayak di film kalik ibarat masuk scene horor pas tokoh utamanya masuk kamar mandi yang ada cerminnya. Hantunya udah siap-siap mau keluar.

IMG_20170119_001048.jpg
Pintu kamar kami yang dibobol maling

Masih dengan helm di kepala, saya langsung lari masuk ke ruang tengah, nyalain lampu.

Pintu kamar utama yang biasanya terkunci rapat, TERNYATA UDAH KEBUKA LEBAR JUGA… Isi kamar kami udah amburadul diacak-acak. Baju-baju dari lemari udah diobrak-abrik, sampe segala macem isi cosmetic case, lipstik, eyeshadow, bedak, dan teman-temannya di atas meja dandan, udah pindah ke lantai. Di saat jantung rasanya udah hampir berenti, otak masih susah payah mencerna.

“Apa iya rumah gue baru aja kemalingan? Apa iya gue jadi korban perampokan?”

Sementara si Mas udah sadar kalau kita jadi korban perampokan, dan langsung bergegas lapor ke satpam dan ke Polsek Serua yang kantornya di depan kompleks, saya langsung ngecek keberadaan barang berharga yang bisa terlihat tanpa menyentuh apa-apa. Alhamdulillah, kunci motor sama kunci mobil masih ada di tempatnya. Emas batangan dari mas kawin nikahan yang disembunyikan di tempat rahasia, masih ada. Dua televisi di ruangan yang berlainan, juga masih ada di tempatnya. Blender, DVD, setrika, mesin cuci, kulkas, juga masih ada. Terus apa yang hilang?

Gak bisa mikir, saya pun duduk di ruang tengah, banyak-banyak istighfar, sambil telpon orang tua di Bandung, menceritakan kabar duka ini. Takut juga sih, kalau malingnya tiba-tiba balik lagi, sementara saya di rumah sendirian dalam rumah yang vulnerable karena udah dibobol maling. I felt soooooo horrible I couldn’t describe.

Gak lama, si Mas kembali, bawa polisi, satpam, Pak RT, dan banyak orang lain yang entah siapa, di tengah dinginnya malam yang untungnya gak pakai hujan deras itu. Dengan hati-hati banget, supaya ga ngerusak TKP, saya periksa apa sebenarnya barang yang dicolong sama si maling nurus tunjung sialan yang sempet-sempetnya minum air dari dalam kulkas itu-which is si gue taunya karena botol penuh air dingin yang ada di dalam kulkas udah pindah tempat di depan teras, dan berkurang isinya.

Satu laptop HP putih jebot perjuangan yang saya pakai untuk ngerjain skripsi (beserta chargernya), Blackberry Bold II putih yang dulu saya pakai buat ngetik berita, sama Smartfren Andromax Z punya si Mas yang semuanya kami simpan di dalam lemari, raib. Celengan iseng saya sama si Mas yang isinya ga sampe Rp200.000 itu juga ternyata udah pindah tempat dan kosong. Parfum Paris Hilton saya, dan parfum si Mas dari seserahan dulu yang masih dalam kotak, penuh dan biasanya teronggok manis di meja rias karena dihemat-hemat makenya, rupanya digondol juga. Kotak isi bros sama cincin-cincin kondangan (yang alhamdulillahnya imitasi), juga hilang. Tapi, buat saya, yang paling berharga dari laptop bersejarah yang hilang itu adalah kenangan yang tersimpan dari foto-foto lawas, data skripsi, sama koleksi serial favorit sepanjang masa, “How I Met Your Mother” lengkap dari season 1 sampe tamat season 9 yang ya udalah yaa, mau gimana lagi, ikhlasin aja.

Urusan sama polisi dan penyidik baru kelar jam 3 pagi. Mungkin saya yang terlalu high expectation ya, kirain tim penyidik dari Polres Ciputat yang dateng bakal bawa segambreng peralatan pencuplik sidik jari lengkap sama gloves, kuas karbon, dan kantong barbuk. Ternyataaaaaa… buat bawa kaleng celengan sebagai barbuk aja mereka MINTA (minta booo, ga bawa sendiri) keresek bekas dari si gue. Haha. I was like…. mmmm, OKAY. Entah harapan saya yang ketinggian yak, dianggep polisi Indonesia bisa secanggih polisi luar negeri, gara-gara kebanyakan nonton CSI atau NCIS.

Baru kali itu, saya merasakan, gimana rasanya jadi korban yang ditanya-tanya penyidik. Biasanya kan cuma motong petikan wawancara korban aja kalo ada kasus perampokan yang mau ditayangin dalam program berita. Now, I can fully feel the sorrow and relate to them.

Sehari setelah kejadian pun, perasaan shock dan traumanya masih belum ilang. Saya dan si Mas masih males ngapa-ngapain atau beranjak dari rumah, yang sementara kuncinya cuma bisa diperbaiki darurat. Sedih sebenarnya. Karena seharusnya akhir pekan ini, jadi akhir pekan pertama Kynan ikut jadi warga Tangsel kaya ayah bundanya, alias boyongan for good. Tapi, manusia memang cuma boleh punya rencana, eksekusinya mah gimana Allah aja. Mungkin memang menurut Allah belum waktunya Kynan dibawa pindahan. Then we have no other choice than to postpone it for another month or two, at least sampai kira-kira kondisi keamanan rumah udah mulai kondusif. Untung juga sih kejadiannya pas ga ada orang di rumah. Serem juga kan kalo amprokan sama malingnya. Duh, lebih ga kebayang horornya..

What You Should Do When Your Home Is Being Robbed

In the end of this blabbering curhat post about kerampokan, saya cuma pengen berbagi tips-tips pencegahan, dan kalo-kalo (tapi amit-amit jangan sampe) rumah anda jadi korban perampokan.

Tips berikut mungkin berguna kalau posisinya seperti saya, mendapati rumah sudah dirampok.

  • Don’t touch anything!

Kalo biasa nonton serial CSI atau NCIS mah udah tau kali ya. Biar TKP nya ga rusak dan polisi masih bisa ambil sidik jari pelaku. FYI, mereka cuma mau proses barang bukti yang “belum tercemar”.

  • Segera lapor pihak berwajib

Satpam/Hansip, Pak RT, lebih bagus lagi kalau ada kantor polisi dekat rumah.

  • Foto TKP dan kerusakan yang terjadi

Sebelum TKP diacak-acak orang segambreng yang dateng (dan untuk mencegah juga kalau ada orang lain yang mengambil kesempatan dalam kesempitan, berniat jahat masuk dan naruh atau ngambil sesuatu dari rumah yang kerampokan) lebih baik kita punya foto-foto TKP untuk bukti awal pelaporan.

  • Identifikasi kehilangan bersama Polisi

Supaya TKP tetap terjaga, sebisanya jangan dulu diobrak-abrik sendiri sebelum polisi datang. Identifikasi kehilangan bisa dilakukan hati-hati tanpa menyentuh permukaan licin yang bisa jadi disentuh pelaku, seperti cermin, gagang pintu, dll.

  • Pray & Stay Sane!

Ga ada yang lebih mujarab untuk menenangkan diri selain berdoa, dan saling menguatkan dengan pasangan. I know it’s horrible, but we still have to move on. Banyak-banyak istigfar, dan berdoa.

Ada banyak cara juga untuk mencegah niat jahat orang lain untuk merampok rumah kita. Cara-cara preventif ini, mudah-mudahan bisa membantu kita menghindari bahaya perampokan.

  • Tingkatkan keamanan rumah

Kalau pintu dan jendela rumahmu belum punya teralis besi, pasang! Yang penting kita udah ikhtiar, meskipun orang jahat sekarang tekniknya makin canggih dan aneh-aneh.

  • Pasang lampu dengan fitting sensor otomatis

Pelajaran berharga dari kejadian kemarin, adalah ini. Kata polisinya, perampok biasanya melihat rumah kosong atau ngga dari lampu. Kalau lampunya siang-siang nyala, itu jadi tanda jangan-jangan rumahnya kosong.

  • Waspada kalau ada batu yang dilempar ke dalam rumah

Kata polisi, itu juga jadi salah satu modus perampok untuk melihat ada orang atau tidak di dalam rumah. Dia akan coba dengan melempar batu ke jendela, sekali, dua kali, untuk ngeliat ada atau ngganya reaksi orang dari dalam rumah.

  • Bawa serta kunci kendaraan kemana pun meskipun kendaraan disimpan di rumah
  • Simpan kunci mobil dekat jangkauan saat tidur

Kalau-kalau kita menyadari ada pergerakan mencurigakan di luar rumah, nyalain alarm mobil supaya tetangga pada bangun. Alarm mobil bisa jadi semacam panic button.

  • Pasang CCTV

Di masa kriminalitas merajalela kayak sekarang, kayanya emang udah jadi suatu keharusan deh pasang CCTV ini. Penting-ga penting sih sebenarnya. Apalagi kalau punya anak kecil di rumah. Lebih bagus lagi kalau CCTVnya bisa dipantau online dari mana aja.

  • Berdoa dan kunci kamar rapat-rapat sebelum tidur

Kita ga pernah tau apa yang terjadi, tapi lebih baik kita tidur dengan kondisi kunci kamar terkunci.

  • Simpan nomor kontak kantor polisi terdekat

In case ada emergency ketamuan rampok, atau orang mencurigakan, kita bisa langsung telpon ke polisi, supaya polisinya segera dateng. Daftar nomor telepon kantor polisi dan nomor penting lainnya di DKI Jakarta dan Jabodetabek bisa dilihat di sini.

Di setiap musibah, Allah memang selalu memberikan kita hikmah untuk direnungkan dan disyukuri. Ibarat shock therapy, alhamdulillah, Allah masih menyayangi keluarga kami. Nominal kehilangan dan kerugian masih sebatas kerugian materi, insya Allah masih bisa dicari lagi. Lewat kejadian ini, saya jadi inget lagi kata-kata Teh Icha, teteh mentor agama saya dulu jaman masih SMA.

“Berprasangka baiklah sama cobaan dari Allah. Tanpa kita sadari, cobaan itu sebenarnya tanda sayang Allah buat kita, supaya kita tetap berada di jalan yang benar.”

Aamiin. Semoga. Waspadalah, waspadalah, waspadalah..

Stay safe, everyone!

Posted in movie reviews, ODOPfor99days2017

MOVIE REVIEW 2017 #1 : Arrival

mv5bmtexmzu0odcxndheqtjeqwpwz15bbwu4mde1oti4mzay-_v1_sy1000_cr006401000_al_

Synopsis : When mysterious spacecraft touch down across the globe, an elite team—lead by expert linguist Louise Banks (Amy Adams)—are brought together to investigate. As mankind teeters on the verge of global war, Banks and the team race against time for answers—and to find them, she will take a chance that could threaten her life, and quite possibly humanity.

Awalnya saya nggak begitu minat nonton film ini. Arrival? Hah? Naon sih? Yang kebayang kirain film tentang bandara, atau geliat maskapai penerbangan, haha.
Tapi, gara-gara peer pressure dari khalayak Path (oke, saya emang anaknya ga tahan kalo ga ikut gelombang kekinian), yang pada nonton film ini, dan bilang rame, akhirnya, oke, “yuk Ayah, kita nonton”.
Liat daftar pemainnya, oh, ada Amy Adams sama Jeremy Renner, si Hawkeye, dan Forest Whitaker. Mungkin memang bener rame. Secara, Amy Adams sama Jeremy Renner gitu.

Kesan pertama : Jauhkan pikiran Anda dari segala macam stereotip film-film tentang alien, makhluk luar angkasa dan sejenisnya. Hapus dari benak Anda betapa ngerinya monster Godzilla, jijiknya Alien yang kepalanya lonjong dan darahnya kayak jelly njelembreh-njelembreh warna ijo, atau geuleuhnya alien kecoa raksasa kaya di Men In Black. Alien kan biasanya digambarkan datang ke bumi, untuk nyerang, ngerusak, ngambil sesuatu dari dalam bumi, dan membahayakan kehidupan umat manusia. Nah, Alien yang ada di film ini, jauh, JAUUUH lebih civilized, dari temen-temennya di film yang lain.

Kalo menurut reviewnya temen saya Iko di Path (yang sukses bikin saya jadi kabita nonton juga), pastikan sebelum nonton udah ke toilet dulu, karena hanya Tuhan, dan sutradaranya yang tahu, kapan ceritanya tiba-tiba makjegagik flashback ke masa lalu. Dan you just can’t afford to miss that, karena jawabannya terletak pada sekuens flashback-flashback itu.

Film yang digarap dari novel Ted Chiang berjudul “Story of Your Life” ini, dikemas dengan sinematografi yang ga bikin mata ngantuk meski nontonnya jam setengah 11 malem. Music score-nya pun sukses bikin bulu kuduk berdiri, serem, tapi penasaran, tapi juga sedih.
Film ini pun jadi salah satu contoh film mematahkan istilah “ono rego ono rupo” karena ga perlu biaya mahal untuk buat film sebagus ini.
Dengan cerita yang original, meskipun biaya produksinya relatif rendah untuk genre fiksi ilmiah alias sci-fi, “cuma” USD $47 juta dollar, tapi sutradaranya Dennis Villeneuve, sukses bikin para penonton film berdurasi 116 menit ini jadi baper dengan perasaan yang ditinggalkan dan pasti keinget-inget terus. They say, best films are the ones that have you thinking well after you’ve left the theater. This is absolutely one of those films.

WARNING : SPOILER ALERT!

Ceritanya sih simpel. Seorang ahli linguistik, Louise Banks (Amy Adams), tiba-tiba diminta untuk membantu menyelidiki niat kedatangan makhluk luar angkasa dalam 12 UFO yang tiba-tiba mendarat di 12 titik yang tersebar di berbagai belahan dunia. Banks kemudian bekerja sama dengan ahli fisika, Ian Donelly (Jeremy Renner) untuk menguak misteri itu.

Banyak pertanyaan yang muncul pasti. Ngapain coba pake ahli linguistik buat memecahkan misteri kedatangan alien?
Emangnya, alien bicara pake bahasa apa, bisa diinterogasi sama manusia, ditanya kenapa mereka datang ke bumi? Nah, disitulah, keseruannya dimulai! 😀

KRITIK DARI SI GUE (WARNING : SPOILER ALERT LAGI!)

Keluar dari bioskop, saya memang masih penasaran sama beberapa hal. Misalnya, kan ceritanya si Louise Banks ini punya anak perempuan yang pada akhirnya meninggal dunia karena sakit. Nah, di suatu saat dia seperti menyesali nasib anaknya, yang dikaitkan dengan peristiwa kedatangan makhluk luar angkasa ini. Nah, itu si anaknya sakit karena apa? Apa kemudian ada wabah outbreak yang disebabkan sama makhluk itu? Tau-tau mati aja anaknya. Gak jelas.

Terus. Saya ngerasa, si Ian Donelly (Jeremy Renner) disitu cuma kaya dapet gaji buta. Ngapain coba dia disitu, ga ngapa-ngapain, kecuali jadi objek alat peraga doang? Ga ada detail peran dia sebagai ahli fisika yang digambarkan secara jelas, seperti yang mereka expose dari tokoh utamanya, si ahli linguistik, Louise Banks (Amy Adams). Kesannya, dia cuma bantu ngerjain interprestasi logogram aja saat si Louise Banks lagi kecapean. Situ ahli fisika apa asisten dosen ahli linguistik?

Yang terakhir. Sumpah, aliennya sopan banget. Berbulan-bulan manusia namu ke dalam pesawat UFO-nya, ga diapa-apain loh. Mau aja lagi dikasih les bahasa Inggris gratis. Dibom juga, ga marah pula. Terus, kok bisa ya, manusia bernapas normal di dalam atmosfer pesawat mereka, yang bahkan punya pusat gravitasi yang lebih besar dari kekuatan gravitasi bumi? Bisa bernapas normal tanpa bantuan alat apa-apa loh! It’s just strange.

Despite all of that, secara keseluruhan, film ini memang menyuguhkan sesuatu yang sangat berbeda dan original, yang gak pernah saya dapet dari film-film alien yang pernah saya tonton sebelumnya. Hero-nya adalah AHLI BAHASA, men! Belum pernah rasanya ada film yang “mengawinkan” antara linguistik dan sains dengan genre yang agak “dark” seperti film ini.

amy-adams-arrival
Salah satu scene saat Banks berkomunikasi dengan alien. (Sumber : Jan Thijs/Paramount Pictures)

Sampe saat saya nulis review ini, ratingnya masih tinggi loh… Masih belom penasaran untuk nonton?

Coba deh, tonton trailernya di sini.

IMDb Rating : 8,3/10
Rottentomatoes : 8,4/10
Audience Score Rottentomatoes : 83% liked it
Genre: Drama, Mystery & Suspense, Science Fiction & Fantasy
Directed By : Denis Villeneuve
Written By (Screenplay) : Eric Heisserer
Runtime: 116 minutes

Selamat menonton!∼<3

Posted in catatan seorang jurnalis, njul cerita-cerita.., ODOPfor99days2017

Cara (Jurnalis) Mengenal Hoax, FYI.

“Innalillahi wa’inna illahi roji’un, telah berpulang ke rahmatullah satu lagi Putra terbaik Bangsa Indonesia. Turut berduka cita yang paling dalam atas wafat-nya Bp. BJ HABIBIE  di Jerman karena sakit semoga Beliau husnul khotimah di ampuni semua dosa-nya di berikan tempat terbaik di sisi Nya. Aamiin.”

Mata masih 5 watt sambil nunggu kereta pagi, mendadak melek liat pesan Whatsapp ini di salah satu grup. INNALILLAHI. Saya langsung gelagapan buka portal online. Entah udah berapa kali, Presiden ketiga kita itu digosipkan meninggal. Apakah kali ini benar-benar kejadian?

Tak ada satupun berita yang saya temukan. Saya panik. Di grup-grup jurnalis pun, teman-teman banyak yang saling bertanya. Kalau benar, itu artinya Breaking News ada di depan mata. Ini berita besar. Tak boleh ada kata terlambat untuk TV berita mana pun. Kecepatan dan akurasi itu nomor satu. Saya pun mencoba langsung mengkonfirmasi dengan mengirimkan pesan singkat ke nomor Pak Rubi, Sekretaris Pribadi pak Habibie.

Tak ada jawaban. Sesekali saya coba telpon, juga ga diangkat.

Tak perlu waktu lama, tiba-tiba beredar pesan yang mengkonfirmasi kabar duka berulang itu di grup-grup jurnalis. Hehe, barangkali Pak Rubi repot menjawab satu-satu pertanyaan wartawan yang masih pagi buta mendadak membanjir kayak air bah.

Bapak/Ibu Yg Baik Budi & Yg kami hormati.
Mohon disimak baik2 berita Republika Edisi Rabu 4 Jan 2017 pd hal 1 paling atas ” Catatan 24 tahun Republika : Menyimak Berita Bercampur Hoax.”
Bersambung ke hal 2 :

Pojok kiri atas ” Mantan Presiden RI BJ. Habibie Meninggal.”
Berita ini sepenuhnya tdk sesuai fakta dan dimuat sebagai bagian dari Kampanye Republika MELAWAN HOAX.

Pada kesempatan kali ini Republika ingin berbagi dgn pembaca untuk merasakan pengalaman mengikuti berita yg bercampur HOAX.

Dalam era banjir Hoax seperti ini prinsip2 kerja jurnalistik dlm menyebarkan berita harus terus ditegakkan.
Sehingga dgn beredarnya berita di Medsos hari ini Rabu 4.1.2017, dan banyaknya klarifikasi berita bhw Bp B.J. Habibie meninggal dunia di Jerman.
Maka saya Rubijanto, Sespri Bp. BJH, mengkonfirmasikan bhw BERITA TSB TDK  BENAR ADANYA / BERITA HOAX.
Atas perhatian Bapak/Ibu kami haturkan terima kasih.

Wass, Rubijanto

M/WA : 08111 611 689

Jkt. 4.1.2017.

Usut punya usut, ternyata kehebohan nasional pagi ini dipersembahkan oleh sebuah artikel di Koran Republika, tanggal 4 Januari 2017.

whatsapp-image-2017-01-04-at-14-10-36
Artikel Berita Hoax di Koran Republika 4 Januari 2017

Haha, sumpah cara mereka membuat kampanye anti-hoax sungguh out of the box. Salut! 😁

Padahal ya, kalau diperhatikan baik-baik, dibaca dengan jelas, teliti, dan seksama, ada banget loh, tulisan BERITA HOAX di pojok kanan artikel itu. Yet, still, sampe sore pun saya masih aja nerima pesan Whatsapp berisi ucapan belasungkawa berpulangnya Pak Habibie (ya Allah, semoga beliau berumur panjang dan sehat selalu.. Kesian ini udah ketiga apa keempat kalinya ya, digosipin meninggal mulu..)

Ini adalah salah satu bukti, bahwa orang Indonesia jaman sekarang ini kebanyakan (ga semua loh yaa, saya masih optimis kok) tidak cermat membaca dan malas verifikasi.

Mungkin di era digital dan jurnalisme warga yang canggih sekarang ini, bisa jadi yang paling pertama yang menyebar berita tu berasa keren dan eksis gimana gitu kali ya. Jadi kalo dapet informasi atau link berita berisi sesuatu yang bombastis, yang kadangkala yang heboh cuma headlinenya doang, ga diklik, dibaca dulu, dicermati dulu sumbernya dari mana, ga pake gugling dulu liat kanan kiri, langsung klik tombol ‘share‘, ‘repath‘, ‘retweet‘, ‘regram‘, ‘broadcast‘ dan kawan-kawannya. Makin banyak yang ikutan nge-‘share‘ konten yang kita teruskan, atau kita posting, berasa makin bangga. Padahal, seringnya yang nge-‘share’ ga tau validitas sumber informasinya.

Asli sumpah ini bahaya banget. Sadar atau tidak, informasi sekarang jadi mudah dibuat, disebarluaskan dan dipercayai oleh orang banyak. Sering saya temukan headline-headline berita berjudul bombastis, tapi pas ditelusuri, ternyata itu berasal dari situs pribadi berbayar, yang ga punya informasi dewan redaksi, kontak ataupun alamat yang jelas. Artikel-artikelnya pun banyak yang anonim.  Entah siapa yang nulis. Atau, yang paling sering saya temui, headline sama isi berita ngga nyambung dan ga ada kutipan wawancara di dalam badan beritanya. Ibarat makan durian kopong, tajem luarnya tapi ga ada isinya.

Ya Allah, aku berlindung padaMu dari informasi-informasi hoax yang terkutuk.

Tips mengenali berita hoax

Kuncinya cuma satu : IQRO. Bacalah. Mengenal berita hoax itu gampang kok sebenarnya. Perhatikan deh ciri-ciri berikut :

  1. Menggunakan judul yang “alay” dan bombastis
Hasil gambar untuk berita hoax lucu
Contoh berita hoax (Sumber : sicumi.com)

Contoh  lainnya : “Terungkap! blablabla..”, “Islam Agama Teroris: Jauhkan Anak Anda dari Masjid”, “AWAS, Ada Gerakan Kristenisasi di Balik Sunatan Masal”, dll.

Isi berita hoax itu biasanya too good to be true atau too bad to be true. Memang isi beritanya, ada kemungkinan benar, tapi isinya terlalu sempurna, atau terlalu mengagetkan.

Waspadalah, kalo menemukan judul berita yang agak-agak alay, banyak pake tanda seru, dan bernada provokatif, kita harus curiga kalau itu berita hoax. Kenapa? Seorang jurnalis yang baik, biasanya tidak pernah menggunakan judul yang menyalahi aturan EYD, dan dalam etika jurnalistik, tidak boleh menggunakan judul yang provokatif. Jangan lupa dibaca juga isi keseluruhan artikelnya. Jangan-jangan di dalamnya tidak didukung kutipan asli dari narasumber yang berkaitan, persis kaya si durian kopong itu tadi.

2. Mengutip pendapat ilmuwan fiktif

Nah ini, sering banget nih, terutama untuk hoax yang berkaitan dengan sains dan kesehatan. Kadang saya suka sebel kalo nerima broadcast aneh-aneh yang ujungnya ada kutipan kaya gini.

Profesor Carl Michael dari University of Witcounsin Amerika mengatakan bahwa kandungan yang ada pada kulit duren yang dipanaskan dengan matahari selama 3 hari bisa membantu menurunkan berat badan.

Langsung deh cek ke Google Scholar (scholar.google.com) , cari nama ilmuwannya, dan universitasnya. Udah mah namanya ga bener, universitasnya juga ga ada. Apalagi jurnal aslinya. 

3. Sumber berita dari blog yang tidak familiar dan bukan media resmi

Link-link berita dari sumber yang aneh-aneh juga sering menyebar di media sosial. Kadang dari blog, atau website, bahkan dari akun Facebook atau Twitter yang namanya nggak jelas, foto-fotonya anonoh dan lain-lain. Langsung tutup browser deh kalo ketemu yang kaya gini, bahayanya mereka juga bisa nyebar virus. Lebih baik baca informasi yang bersumber dari media nasional yang resmi atau website yang punya kredibilitas dan berbadan hukum. Meskipun setiap media juga punya kebijakan redaksi sendiri-sendiri (bahasa jurnalistiknya : angle berita) terhadap satu peristiwa yang sama, setidaknya beritanya bisa dipertanggungjawabkan di depan publik, dan tertera siapa jurnalis peliputnya.

4. Berita bernada menyudutkan hanya dari satu pihak

Seorang jurnalis yang kredibel, seharusnya mematuhi kode etik jurnalistik dengan menjaga asas cover both side dalam membuat berita. Haram hukumnya bagi seorang jurnalis yang baik langsung menyebar berita, khususnya jika menyerang atau mengkritik pihak tertentu, tanpa sebuah kajian atau riset yang mendalam (yang disertai sumbernya), atau tanggapan dari pihak lawan yang berkaitan.

5. Lebih banyak kalimat opini daripada fakta

Contoh : Lead (kalimat awalan) berita ini saya kutip dari sebuah blog yang penulisnya anonim. Link sengaja tidak dicantumkan supaya ngga jadi kontroversi.

JAKARTA – Ratusan ribu hingga satu juta massa umat Islam mendatangi Istana ehhh malah Presidennya pergi.

Jurnalis yang baik mah mana mungkinlah pake kata ‘ehhh’ di dalam kalimat berita. Hati-hati, banyak juga berita asli yang lebih banyak ‘bumbu’ daripada faktanya. Kita harus curiga kalau membaca konten berita yang tendensius seperti itu.

Langkah Mencari Kebenaran Informasi

Sebelum membagikan informasi apapun, ada baiknya (bukan ada baiknya lagi sih, udah seharusnya) kita cek dulu kebenaran informasi itu. Cara-cara berikut biasanya saya lakukan kalau penasaran untuk mengecek suatu kabar yang harus saya liput.

  1. Please, Google it!

Sebuah informasi yang valid dan sesuai dengan kebenaran dan fakta, pasti akan tercatat dalam laman-laman berita media besar yang kredibel. Biasanya lagi, akan ada lebih dari satu media yang memberitakannya. Meskipun setiap media memang punya sudut pandang atau kecenderungan (angle) berita menurut kebijakan redaksi masing-masing, tapi kita bisa memperkaya diri dengan informasi dari beberapa media, sekaligus meng-cross check berita tersebut. Misalnya, kita denger nih, katanya pejabat A korupsi. Google pasti akan ngasih banyaaaaak sekali angle berita yang akan memperkaya pemahaman kita tentang kasus itu (kalau emang bener si A korupsi). Asal mau baca dan nyari aja. Kalo baru denger katanya-katanya udh langsung di-share padahal infonya salah, nah loh, bahaya kan… bisa kena UU ITE nanti.

Untuk mencaritahu berita yang memuat gambar, Google juga menyediakan fitur Google Image sebagai petunjuk darimana pertama kali gambar tersebut berasal.  (Cara lengkapnya, silakan lihat di sini).

2. Konfirmasi!

Di jaman canggih sekarang ini, mudah kok kalau mau konfirmasi apapun. Hampir semua orang bisa dijangkau lewat sosial media. Ga perlu tahu nomor ponsel pribadinya, bisa tanya lewat Twitter atau Facebook, atau Instagram. Bisa sms atau telpon sendiri lebih bagus lagi. Masalah dijawab atau tidak, itu urusan belakangan, yang penting kita sudah berusaha. (Heu, biar tau rasanya jadi wartawan yang sering ga diwaro sama narasumber judes yang lagi bermasalah.. Mang enak. :-D)

3. Periksa sumber!

Jurnalis yang baik, biasanya mencantumkan sumber tulisannya, atau mencantumkan namanya, sebagai penulis berita tersebut. Gunanya, supaya bisa di-traceback sekaligus melihat kredibilitas si penulis berita itu. Kecuali yaa, kecuali kalau tulisan itu cuma opini pribadi. Ingat, OPINI BUKAN FAKTA lho. Tapi opini yang berulang-ulang disorot dan terus-terusan didengungkan, lama-lama jadi bisa dianggap sebagai fakta, padahal cuma opini. Jangan sampai juga kita jadi bagian dari orang yang ‘tertipu’, dan ikut menyebarkan ‘tipuan’ itu.

Nah, kalau kita ketemu artikel yang seringnya sok-sok ilmiah, lengkap dengan istilah-istilah aneh,  ada baiknya kita cek juga jurnal ilmiah/akademis yang terkait. Bisa pakai Google Scholar dan Google Books. Cermati nama ilmuwan yang dikutip dalam artikel. Ada dan nyata beneran ga tuh, orang dan risetnya. Jangan sampe udah kepalang makan kulit duren kering kerontang karena mau kurus, ternyata informasinya cuma hoax.

Mengapa kita tidak boleh menyebar berita hoax

 

 

Pasal 27 ayat 3 UU ITE No. 19/2016 hasil revisi yang baru berlaku 28 November 2016 kemarin, menyebut melarang setiap orang dengan sengaja dan tanpa hak mendistribusikan dan/atau mentransmisikan dan/atau membuat dapat diaksesnya Informasi Elektronik dan/atau Dokumen Elektronik yang memiliki muatan penghinaan dan/atau pencemaran nama baik.

Di pasal 35 UU ITE yang baru itu, bahkan disebutkan hukuman untuk mereka yang menyebar (ga cuma yang membuat lho ya) informasi palsu atau hoax bisa dijerat 12 tahun penjara.

Syerem kan yak. Basically, ini juga yang membuat kami, para jurnalis sangat berhati-hati dalam membuat dan menyebarkan berita. Selain memang kerja kami dipagari oleh Kode Etik Jurnalistik, kami juga punya tanggung jawab moral agar pemirsa bisa tercerahkan dan ga jadi mislead.

Satu lagi alasan kenapa kita ga boleh (dan harus berusaha mencari tahu) agar tidak ikut menjadi penyebar hoax & fitnah adalah bukan cuma hukuman di dunia, adalah dosa di akhirat, sama dengan makan bangkai saudara sendiri. Naudzubillah.

 

Posted in motivasi, njul cerita-cerita.., ODOPfor99days2017

Resolusi, oh resolusi….

066078200_1451654125-happy-new-year-2016-resolution-ideas-meme-6

“Udah tahun baru nih, lo kapan kawin?”

“Anaknya udah 2 tahun ya Bu, kapan dong nambah adeknya?”

“Udah tahun 2017 nih, lo kapan kurusnya?”

Pertanyaan-pertanyaan itu, biasanya selalu bertebaran di momen-momen tahun baru, termasuk yang terakhir, yang paling menohok buat saya hahaha. Tahun baru, selalu identik dengan resolusi.
Ya, resolusi. Apa sih resolusi itu?

Kalo kata KBBI sih,

resolusi/re·so·lu·si/ résolusi/ n putusan atau kebulatan pendapat berupa permintaan atau tuntutan yang ditetapkan oleh rapat (musyawarah, sidang); pernyataan tertulis, biasanya berisi tuntutan tentang suatu hal.

Bottom line : Kebulatan (tekad).

“Tahun ini, gue harus punya resolusi niii! 2017 ini 2017!”

“Resolusi mah, udah aja pake resolusi tahun sebelumnya yang ga kesampean!”

Di sela kepusingan ngerjain rundown berita siang ini, Mbak Woro, produser senior saya tiba-tiba ngacapruk soal resolusi 2017, sambil pesen beliin gado-gado ke OB kantor. Tahun ini harus berubah pola makan, jadi makan sehat, katanya. Secara, abis pusing ngerjain rundown, kita emang kalo makan sukanya kadang mentok apa aja yang ada di kantin, kan.. Ketoprak lagi, ketoprak lagi, gudeg lagi, gudeg lagi.. Itu sih saya aja kali ya.. Haha.

Anyways, saya jadi kepikiran juga, ini udah hari kedua di tahun 2017, tapi ga kaya tahun-tahun sebelumnya, saya kok ga begitu antusias mikirin resolusi tahun baru. Ini apa sayanya yang males, atau sekarang jadi cepet pasrah yak… -__-”
Padahal dulu pas jaman SMA, kayanya tiap tahun baru udah rajin nulis resolusi di notes atau diary dengan warna-warni lengkap biar semangat.. Bahkan dulu rajin bikin target 5 tahunan (yang sekarang entah kemana ya notesnya.. Malu juga sih kalo ketemu, isinya lengkap ada daftar kecengan juga, haha, kegilaan masa muda)..
Tapi kayanya udah ketuaan kali ya, kalo sekarang bikin-bikin kaya gituan, mau kepala tiga masak ya masih pake tempel-tempel, stabilo dan spidol warna-warni. 😀

Terlepas dari segala kontroversi merayakan tahun baru, sebenarnya resolusi (yang ditulis dan diabadikan) itu punya makna penting sih. Dia bisa jadi target life goals kita, apa yang mau dicapai dan apa yang gagal dicapai  dan bisa diteruskan di tahun berikutnya.

Jadi, di postingan perdana #ODOPfor99days2017 yang ditulis curi-curi kelar on air Kompas Siang 2 Januari 2017 ini, saya akan membulatkan tekad, membuat resolusi.

1) Memboyong Kynan ke Jakarta
Gak kerasa udah 2 tahun lebih 2 bulan, dia tinggal bersama nenek-kakeknya. Udah saatnya saya dan si Mas berhenti jadi LDP (Long Distance Parents) dan bonding sama Kynan. Selama ini ga pernah ada masalah untuk bonding sih, dia juga ngga sampe lupa sama orangtuanya, tapi pengen cepet-cepet diboyong biar dia bisa lebih cepet punya adek juga… Hehe.

2) Belajar (dan menghapal) Al Quran
Dengan kehadiran Kynan yang makin besar dan makin kritis, semoga Ayah Bunda nya tahun ini bisa lebih banyak meluangkan waktu untuk kembali memperdalam ilmu agama untuk fondasinya kelak. Bismillah.

3) Makan sehat
Selama 2016, kebiasaan ini paling lama bertahan cuma seminggu. Now it’s time for a change (kalo istiqomah, hahaha… Ayo dong Njul, harus!)

4) Kurus
It’s been on the list for like……….. almost a decade. HAHAHAHAHA.
Suuuusaaaaaaaah banget menaklukkan jarum timbangan, biar bisa turun paling gak 10 kilo aja… Abis melahirkan, kayanya susaaaah banget turun lagi. Tapi gogoda teh ya, banyak banget pas udah niat mau kurus tu.. Pengen nangis kalo liat timbangan, tapi ga tahan kalo liat martabak keju ovomaltine. Duh!

5) Olahraga Sekali Seminggu
Urusan olahraga, saya selalu inget salah satu hadits yang isinya Allah selalu suka amalan baik yang sedikit, tetapi istiqamah. Ga mau ambisius juga punya target olahraga tiap hari tapi ujungnya goleran cuma di kasur aja, haha, penyakit.

6) Writing Resolution!
Ini jadi salah satu alasan kenapa saya pengen gabung ke komunitas ODOP ini. (Makasih Monik, udah diajakin :-*) .. There’s a lot of things going on in my head, tapi ga punya waktu buat nulis. Bismillah, mudah-mudahan bisa jadi jalan buat refreshing juga biar ga cuma nulis naskah berita aja yang makin hari makin rudet dan ada-ada aja… #baelahcurcoldikit

7) Nabung Haji
Beruntunglah orang-orang yang sudah dapat kesempatan untuk berhaji. Saya jadi makin semangat untuk nabung haji setelah Monik, sahabat saya sejak kecil, di usia seumuran saya, udah bisa berhaji, meski berangkat dari Belanda karena lagi sekolah disana. Saya sih ga muluk-muluk amat pengen berangkat haji dari negara lain.. Yang penting udah niat ngantongin nomor porsi, nunggu waiting listnya semoga Allah SWT masih berbaik hati untuk ngasih saya umur… 🙂

Baru tujuh. Tapi bikin resolusi tahun baru itu kan bukan balapan juga yak, pabanyak-banyak. Pastinya masih akan ada target-target dan impian jangka pendek lain yang pengen dicapai di tahun ini. Semoga inget untuk update, dan diberi Allah kekuatan dan kesempatan untuk mewujudkannya.

BISMILLAH! 😀

Posted in motherhood, motivasi, tips keuangan

Tips Mengatur Keuangan Keluarga ala Nyonya Bayuaji

pkyt8l4rt5jbc1qg8fdf
Mengedepankan kebutuhan, mengevaluasi keinginan

Sebagai gadis yang tak lagi melajang (biar anak udah satu, wajah tetap masih gadis kok, heu…  wae) , satu hal yang lazimnya menjadi amanah setiap perempuan bersuami, adalah mengatur keuangan keluarga. Nah, urusan uang ini, memang gampang-gampang susah.  Pasalnya, masalah finansial katanya sering jadi isu sentral penentu keharmonisan rumah tangga (katanya itu juga, katanya.. saya belom ngecek statistiknya juga sih).

Sebelum menikah dulu, saya termasuk orang yang nggak terlalu boros dalam berbelanja, apalagi belanja baju (tapi kalo liat online shop, mata suka ijo juga sih kalo liat blus atau cardigan lucu, hahaha, sama aja dong). Tapi ngga sih, saya anaknya termasuk yang sering mempertanyakan kebutuhan dibanding keinginan ketika akan membeli suatu barang. Walaupun, tidak demikian, kalau untuk urusan makan, hahaha. Prinsip makan untuk bertahan hidup tetap saya pegang sampai sekarang. Seenak dan semahal apapun, pasti saya jabanin (sesekali doang, kalau harganya masih reasonable.. Tapi kalo harganya udah sampe jutaan buat makan shabu-shabu kuah susu di hotel seperti yang pernah saya alami itu, mending ngga deh. Kalo harus bayar sendiri mah mending uangnya buat beli henpon baru, xixixi).

Mayoritas pengeluaran saya ketika masih single dan bergaji, adalah lebih ke pengeluaran gaya hidup. Selain bayar uang kos, gaji saya paling habis buat makan-makan, ngopi bareng temen, nonton bioskop, nraktir keluarga (kadang-kadang doang sih, seringnya ujungnya Papa juga yang bayar :D), nyalon, dan hal-hal berbau gaya hidup lainnya.  Saat itu, masih banyak ruang finansial yang bisa dikaryakan, tentunya setelah menunaikan kewajiban zakat dan shadaqah. Katanya, sesedikit apapun penghasilan kita, tetap harus disisihkan yang 2,5% itu, biar rezekinya manjang dan barokah. Saya sih nurut aja.

Ketika saya menikah, tapi belum punya anak, perubahan peran saya sebagai “Menteri Keuangan Keluarga” ini belum terlalu terasa. Karena saya dan si Mas masih numpang tinggal di rumah Nenek saya. Otomatis makan dan sarapan kan gratis, meskipun terkadang saya juga ikut membeli persediaan tambahan sembako di dapur Nenek jika ada yang habis. Tapi seluruh pengeluaran itu masih bisa diatur tanpa memutar otak telalu dalam. Setelah penghasilan si Mas dan saya digabung, kami pun masih bisa merasakan kenikmatan gaya hidup itu sesekali (yang seringnya adalah kenikmatan makan di luar karena saya dan suami agak sungkan untuk memasak di dapur Nenek yang berbatasan langsung dengan kamar tidurnya. Khawatir Nenek nanti malah kebangun, padahal kami sering pulang larut malam—jangan ditiru ya kebiasaan ini, Mama-mama kece teladan. Kesadaran saya untuk masak sendiri datang terlambat soalnya, hehehe).

Begitulah, sampai akhirnya Allah memberi kami rezeki untuk bisa membeli rumah sendiri, yang jaraknya tak jauh dari rumah Nenek.  Sejak itu, otomatis ruang finansial yang kami miliki semakin kecil, karena ada cicilan KPR yang harus dibayar setiap bulan. Kedatangan Kynan sebagai anggota baru keluarga kecil kami, juga menyadarkan saya, bahwa saya bukan lagi anak gadis yang bisa ongkang-ongkang kaki, masuk keluar kafe, restoran, dan salon setiap bulan, tanpa berpikir panjang untuk kelangsungan hidup keluarga. That was my very moment of truth. I was not only a wife, but I’m already a mother. I run the family. Sayalah yang harus sadar untuk mengatur diri sendiri, agar bisa menahan diri untuk menghabiskan uang dengan bijaksana. Beruntung, saya dan si Mas satu frekuensi. Sejak saat itu, kami pun mulai menahan diri untuk tidak menghabiskan uang tanpa alasan dan urgensi yang jelas. Transparansi menjadi modal utama kami, sejak menikah.

Ada banyak cara mengatur keuangan keluarga. Setiap istri tentu punya cara sendiri. Ada istri yang meminta transfer langsung seluruh gaji suami ke rekeningnya, dan sang istrilah yang akan mengatur laju masuk dan keluar semua dana (alias otoritas murni—cung  siapa yang kaya gini hayooo… 😀 Bersyukurlah ya Ibu-ibu, ini adalah amanah, karena kita dituntut untuk bisa lebih kreatif dan bijak “mengkaryakan” semua dana itu).

Ada juga istri yang membiarkan (atau terpaksa membiarkan) suaminya memiliki otoritas penuh dalam keuangan keluarga (alias otoritas terbatas—saya pompakan semangat juga buat yang menjalani tipe seperti ini. Di satu sisi, enak, kita ga usah mikir panjang, mau apa tinggal minta. Tapi itu kalau uangnya ada. Di sisi lain, kalau suaminya pelit, percayalah ini adalah ujian dan ladang amal dari Allah supaya perempuan-perempuan hebat yang mengalaminya bisa diangkat derajatnya dan “naik kelas” lagi.. 🙂 ).

Ada pula pasangan suami istri yang tetap memiliki rekening gaji terpisah, tapi memiliki visi dan pos peruntukan gaji masing-masing yang tetap transparan dengan pengeluaran yang tercatat dan terbukukan (otoritas bikameral—ini mah saya aja ngarang deng istilahnya hahaha). Kami memilih menjalankan cara yang terakhir. Dan Alhamdulillah, dengan komitmen dan transparansi yang baik, insya Allah penghasilan halal yang diatur dengan cara yang baik, akan menjadi berkah untuk kehidupan keluarga yang baik pula.

Mungkin kiat-kiat berikut bisa bermanfaat menjadi inspirasi dan ide baru untuk mengatur keuangan keluarga anda, dear lovely devoted readers yang matanya masih tahan membaca caprukan saya ini :

1) DAHULUKAN MEMBAYAR HUTANG DAN CICILAN KPR

Ini berlaku untuk semua jenis hutang, dan harusnya dibayar persis setelah kita terima gaji atau dapat rejeki. Mau itu cicilan KPR, mau itu hutang sama orang, dahulukan. Karena kita tidak pernah tahu sampai kapan usia hidup kita hingga cicilan hutang itu lunas. Ingat, yang ditanya di alam kubur, salah satunya adalah hutang lho.

2) DAHULUKAN KEBUTUHAN ANAK

Setiap kali gajian, belanjakan langsung kebutuhan anak anda selama satu bulan ke depan. Apakah itu susu, pampers, bubur bayi, tisu basah, sabun, sampo bayinya, hingga sabun pencuci botol, dan sejumlah printilan anak lainnya. Mengapa? Percayalah, pengeluaran terbesar setelah anda punya anak, adalah segambreng printilannya itu.

12974542_10154223964629113_5261905904568154442_n
Buat Bayuaji Junior inilah, kami rela memberikan segalanya.

Seringkali, banyak orangtua yang mengabaikan dan hanya berbelanja apa yang dibutuhkan anak pada pekan itu saja. Bersyukur, jika rezeki orangtuanya banyak hingga di akhir bulan, belanja pampers, bubur dan susu setiap minggu tentu tidak menjadi masalah. Tapi, jika pengeluaran dan penghasilan orang tua pas-pasan, jangan coba-coba ambil resiko anak tidak minum susu, atau anak tidak makan atau cicilan KPR rumah nggak kebayar hanya karena orang tuanya kehabisan uang karena sibuk hura-hura makan dan ngopi di luar. (Thanks to Mama, yang sudah kenyang makan asam garam mengatur keuangan keluarga selama puluhan tahun, tips ini membuat kami jadi lebih lega mengatur keuangan).

3) DAHULUKAN MENGELUARKAN ZAKAT DAN SHADAQAH

Pos ketiga yang wajib didahulukan setelah menerima gaji, adalah zakat dan shadaqah. Mengapa? Karena pada saat itu, gaji kita masih banyak dan kita biasanya tidak akan berpikir dua kali untuk mengeluarkan uang. Selain itu, di dalam rezeki dari Allah yang kita terima, ingatlah selalu ada hak orang lain yang harus kita keluarkan. Coba kalo udah akhir bulan, keuangan sudah menipis, masukin infak Jumatan Rp10 ribu aja rasanya berat sekali.. (kaya si gue ikut Jumatan aja yak, hahaha, sotoy banget..)

4) DAHULUKAN TABUNGAN DAN INVESTASI

Setelah hutang, kebutuhan anak, dan zakat, tabungan dan investasi ini jadi hal yang harus didahulukan juga sebelum keleluasaan finansial kita menyempit termakan hari demi hari. Bagi mereka yang punya kelebihan penerimaan keuangan, pos ini bisa dimaksimalkan. Tapi kalau gajinya pas-pasan, tetap paksakan untuk bisa punya tabungan atau investasi. Kenapa? KARENA SEKOLAH ANAK MAHAL SEKARANG KAK….(haha, itu salah satu kegunaannya!). Tabungan berencana dan investasi bisa jadi solusi masa depan jikalau sang buah hati sudah masuk usia sekolah yang laju biayanya menyerupai deret ukur sementara laju pertambahan gaji emak bapaknya menyerupai deret hitung… JAUUUUHHH NGEJARNYA!

Bentuknya pun bisa beragam. Sekarang masuk deh ke bank mana aja tanya-tanya pilihan untuk menabung dan investasi, pasti mbak-mbaknya akan nyerocos dengan senang hati :D. Saran saya, tabungan berencana bisa jadi pilihan terbaik, karena biasanya bisa dicairkan sesuka hati ketika perlu, dan tidak ada penalti yang dibayar jika harus mencairkan sebelum batas kontraknya habis (kalaupun ada, sangat sedikiiit sekali). Ada beberapa bank juga yang menawarkan produk tabungan berencana yang layak dicoba, karena minim biaya administrasi dan syarat buka rekeningnya tidak sulit, seperti Bank Danamon, dan Bank Bukopin. Jangka waktu, dan besarnya nominal uang yang ditabungkan tiap bulan pun bisa disesuaikan dengan kemampuan. Kalau mampunya Rp.100.000 per bulan, gapapa, yang penting kita sudah menyiapkan dana untuk masa depan, apapun kebutuhannya. 🙂

5) CATAT SETIAP PEMASUKAN DAN PENGELUARAN

Di era gadget kekinian, kita nggak perlu lagi pakai buku kasbon akuntansi segede bagong (bagong segede apa coba? kasian kan disalahin terus, hiks), untuk mencatat semua pengeluaran dan pemasukan. Sekarang udah banyak sekali aplikasi keuangan tersedia di Google Play. Tinggal pilih mana yang interface dan featurenya mudah dan sesuai kebutuhan. Saya sih pakai Monefy (bukan postingan berbayar lho ya ini, heu). Dari situ, kita bisa terus mengevaluasi, selama sebulan, berapa persentase pengeluaran untuk masing-masing pos. Beberapa aplikasi bahkan bisa menganalisis bagaimana kondisi keuangan anda, dan bagaimana seharusnya anda mengatur pengeluaran. Percayalah, mengatur keuangan itu “hanyalah” sesulit melawan diri sendiri.

160245-1436317904-475997
Monefy, aplikasi keuangan berbasis android (Sumber : Plimbi.com)

 

6) TRANSPARANSI, JUJUR PADA PASANGAN

Ini jadi poin penting, karena tanpa transparansi, pengelolaan keuangan jenis apapun, pasti punya potensi penyelewengan. Ibaratnya, kalau APBN-nya sudah diketok, tapi eksekusinya ada penyimpangan, tetap bocor juga anggarannya. Terkecuali, kalau ada komunikasi tentang potensi penyimpangan disertai alasan dan urgensi yang jelas. Disitulah fungsi adanya RAPBN-Perubahan, yang sudah sama-sama diketok Suami sebagai Fungsi Legislatif, dan Istri sebagai Fungsi Eksekutif (eaaa, jadi kangen liputan rapat proses buat undang-undang). Maksudnya, misal kasusnya si Pak Suami kepengen beli sesuatu yang di luar budget, semua harus dikomunikasikan kepada Istri. Kalaupun di acc, jadi setiap sen pengeluaran yang dilakukan, diketahui dan berada dalam pengawasan Istri.

7) MASAK DAN BAWA BEKAL SENDIRI

Percayalah, ketika anda hidup di kota berbiaya hidup besar, salah satu pos pengeluaran terbesar selain transportasi dan keperluan anak, adalah dari MAKAN DI LUAR! Dengan masak sendiri, belanja sayur mayur dan lauk paling banyak 100 ribu perak (tapi jangan beli daging sekilo juga sih ya), itu udah bisa buat makan sekeluarga dua kepala selama lebih dari seminggu! Bayangkan, kalo kita makan diluar terus tiap hari, sekali makan aja kalo di Jakarta paling nggak udah Rp20 ribu sama minum. PENGHEMATANNYA JAUH LEBIH GILA-GILAAN. Saya dan si Mas emang anaknya ngga terlalu suka makan ayam dan daging. Jadilah saya menyiasatinya dengan mencari inspirasi memasak dari banyak situs resep atau aplikasi android. Saya sih pakainya Cookpad (lagi-lagi bukan postingan berbayar). Karena disana kita bisa lihat banyak resep untuk satu jenis bahan, yang bisa dipilih sesuai selera..

screenshot_desktop-4aa172c2d2a3c700e34bac77434b1f3332cc034752c735876e48618f568b00d2
Aplikasi Cookpad, bisa sharing resep, dan banyak resep Indonesianya  (Sumber : Cookpad.com)

Intinya sih, semua pengeluaran harus benar-benar dipikirkan, bahkan kalau perlu dibuat skala prioritasnyaDiskusi dengan suami sebagai partner selalu menjadi solusi dalam hal apapun, karena dompetmu, dompetku, adalah dompet kita kan :).

Jikalau di akhir bulan terpaksa harus puasa karena kantong udah kempes, seenggaknya kita tenang, karena hal-hal krusial sudah dibayar. Mau puasa berdua kek, yang penting anak ga ikutan puasa.. Malah bagus kan, jadi kurus 😀

Posted in catatan seorang jurnalis, dari kacamata njul.., njul cerita-cerita..

Resign : Opening A New Chapter.

image

Cintai pekerjaanmu, bukan perusahaanmu.

Hampir 6 tahun lalu, saat saya pertama kali mendengar kalimat ini dari wakil pemimpin redaksi di hari pertama saya bekerja, 10 Agustus 2010. Saat itu saya nggak terlalu paham apa artinya. Sebagai anak baru yang nggak punya latar belakang pendidikan apapun mengenai jurnalistik kecuali pengalaman jurnalistik ala-ala, saya cuma senyum ngangguk-ngangguk aja, karena belum bisa merasakan, ‘nikmatnya’ profesi ini, apalagi mencintainya.

Seiring waktu, saya semakin tahu, mengapa senior-senior saya banyak yang bertahan menjadi wartawan, meskipun sempat menjajal profesi lain. Banyak diantara mereka yang berpindah perusahaan, dan akhirnya kembali lagi ke habitatnya : media. Lama-lama memang ada semacam kepuasan tersendiri, ketika kita ikut terlibat menjadi salah satu ujung tombak utama dalam menyajikan fakta hingga bisa berdampak dan berpengaruh untuk masyarakat luas—beuraaat maang, berasa baca buku PPKn ga sih, haha.

Mengawali daftar pengalaman kerja dengan menjadi reporter di RCTI, membuka mata saya terhadap banyak hal. Sebagai sebuah institusi media TV swasta pertama di Indonesia, saya merasakan kebanggaan itu. Bagi saya, —dan mungkin juga bagi para suhu dan senior yang mengawali karirnya disini— RCTI bukan hanya sekedar tempat kerja, tapi juga keluarga. Disanalah saya pertama kali belajar wawancara narasumber, menulis naskah berita, melakukan live report, jadi VJ (Video Jockey—eh, Video Journalist ketang..  Yang one-man-show itu loh, ngambil gambar sendiri, on cam sendiri, nulis naskah sendiri, ngedit gambar sendiri), sampai belajar bagaimana memproduksi sebuah berita yang menarik dan ditonton jutaan pemirsa. Bukan proses yang mudah.

Tapi saya bersyukur, Allah masih memberi saya kesempatan untuk bertemu orang-orang hebat, wartawan-wartawan senior yang dengan caranya sendiri, sabar mendidik anak-anak bau kencur seperti saya. Mereka yang mau bersusah payah melatih gimana cara berbicara di depan kamera, gimana teknik bertanya ke narasumber supaya bisa menghasilkan jawaban yang bagus dan nge-lead, gimana menghadapi situasi baku tembak di dalam pengadilan, dan mengedepankan etika jurnalistik yang bebas dari sogokan atau bayaran berkedok hadiah.
Saya berhutang pada mereka. Mereka yang dibalik suara lantang dan nada kerasnya menaruh kepercayaan kepada saya yang nggak bisa apa-apa, untuk bisa berdiri live report di depan kamera. Saya berhutang kepada mereka, yang mau mengambil resiko itu, agar saya bisa semakin terasah, push myself to the limit, dengan mempertaruhkan layar. Saya berhutang pada mereka, yang setiap pagi selalu dengan galak bertanya, “SUDAH BERAPA KORAN YANG KAMU BACA HARI INI?” dengan harapan agar saya tidak menjadi wartawan kopong yang jadi bulan-bulanan narasumber (atau wartawan lainnya).
Saya berhutang pada mereka, yang mau mengambil resiko memberikan saya tanggung jawab yang lebih besar, menjadi seorang produser, meskipun saya sendiri ragu apakah kemampuan saya sudah cukup untuk mengemban amanah itu.

Saya berhutang pada mereka semua.

Sampai pada suatu titik dimana para senior-senior saya itu satu per satu pergi meninggalkan kantor ini.

image
Cube mic kebanggaan milik bangsa
image
Surely will be missing these moments.

Awal April 2016 kemarin, setelah melalui kontemplasi yang cukup lama—halah, lebayatun—saya pun akhirnya memberanikan diri memutuskan untuk mengambil langkah yang sama. Mengundurkan diri.

Saya menulis surat pengunduran diri dengan perasaan sedih dan nggak tega. Tapi kemudian saya teringat kalimat itu. Kalimat yang dulu saya tak pahami itu. Semburat maknanya perlahan semakin jelas. Ternyata dalam setiap entitas perusahaan, setiap orang punya ‘titik didih’nya masing-masing. Bagi saya, apakah kita ditinggalkan, atau meninggalkan, itu adalah pilihan hidup yang harus dihormati. Tak ada yang berhak mencemooh atau meragukan ke perusahaan mana kaki kita akan melangkah, jadi ibu rumah tangga, atau pergi sekolah lagi. Rejeki itu Allah yang mengatur, percayalah ngga akan ketuker.

At the end of the day, saya cuma ingin berbagi tips pada siapapun yang sedang galau untuk memulai lembaran karir yang baru dimana pun berada :

1) Bertanyalah pada diri sendiri
Apakah saya lebih sering stres menjalani hari saat bekerja? Apakah bangun pagi makin terasa berat untuk berangkat kerja? Apakah saya merasa kemampuan saya tidak cukup dihargai perusahaan? Apakah jam-jam kerja saya semakin penuh dengan pergunjingan kebijakan perusahaan yang semakin merugikan pegawai? Apakah situasi di kantor semakin tidak kondusif untuk bekerja dan memaksimalkan kemampuan? Apakah saya tidak happy berada di kantor? Dan seterusnya.
Kalau sebagian besar jawabnya, “IYA”, maka ini saatnya untuk mulai mempertimbangkan tempat kerja baru.

2) Bertanyalah pada keluarga terdekat
Entah pada suami, istri, orang tua, atau saudara, yang kira-kira bisa memberikan pertimbangan rasional. Kegalauan terkadang membuat penilaian kita bias, bahkan cenderung emosional dalam mengambil keputusan, and that’s no good.

3) Shalat Istikharah
Harusnya ini ditaruh di urutan pertama ya, karena Allah SWT lah yang Maha Tahu apa yang terbaik untuk makhlukNya. Tapi ini saya taruh di urutan ketiga, kalo udah mentok curhat nanya-nanya tapi masih galau juga. Kepada siapapun kita mengadu, kalau masih merasa ragu, yakin deh bahwa Allah pasti akan menunjukkan jalanNya. Ketetapan hati adalah salah satu caraNya menunjukkan apa yang terbaik untuk kita.

4) Kalkulasi kembali kebutuhan bulanan
Ada banyak alasan orang ketika memutuskan untuk berpindah tempat kerja. Salah satunya adalah alasan finansial. Jika memang dirasa gaji bulanan tak lagi bisa memberi keleluasaan finansial, itu adalah salah satu indikasi untuk either minta kenaikan gaji, atau pindah tempat kerja. Sebelum memutuskan untuk pindah, pastikan tawaran gaji dan benefit yang diajukan tempat kerja yang baru lebih baik. Perhitungkan inflasi per tahun, dan bandingkan dengan laju kenaikan gaji di tempat yang lama. If you get a much better offer (e.g minimum 100% raise), TAKE IT!

Kalau pada tips keempat, keputusan yang dibuat semakin bulat, maka
5) Ayo buat surat resign yang baik
Menurut banyak artikel etika kerja, surat resign yang profesional tidak perlu terlalu panjang. Alasan pengunduran diri pun tidak perlu terlalu gamblang terang-terangan diceritakan. Tidak perlu terlalu berbunga-bunga. Kalau merasa harus berterimakasih dan meminta maaf pada atasan, sampaikan saja secara langsung.

6) Datang baik-baik, pergi baik-baik
Apapun alasan pengunduran diri, jangan pernah lupa, bahwa perusahaan yang kita tinggalkan sudah berkontribusi banyak dalam ‘membentuk’ dan ‘mengasah’ kemampuan kerja kita. Mari tinggalkan kesan profesionalitas yang baik tanpa mencelanya di hadapan atasan yang baru.

Apapun dan kemanapun langkah yang kita ambil, semoga penuh dengan keberkahan dan ridhoNya. Jangan lupa untuk selalu menjalin silaturahmi dengan teman-teman, karena silaturahmi memperlancar rezeki. 🙂

NB : yang butuh contoh surat resign, silakan tinggalkan alamat email—geer banget sih Njul, siga nu aya wae nu butuh, haha.